BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, July 6, 2011

3:158

Tanpaku sedari Rejab telah pun melabuhkan tirainya. Syaaban pula hadir sebagai pengganti bersama puing-puing kelopak sakura yang sangat indah dan menenangkan. Sememangnya mendamaikan jiwa. Walau masih di awal Syaaban, sinar Ramadhan semakin menampakkan ketenangan, kedamaian dan keikhlasan dibalik ruang dan waktu. Ramadhan..... Bulan seribu bulan. Bulan yang penuh dengan keberkatan, keredhaan dan kemuliaan di sisi Allah SWT.  Ya Allah.... Tidak sabar daku menanti ketibaan bulan yang sangat mulia ini di sisi-Mu.

Ohh, ya... Hampir memasuki 6 Syaaban. Mesej yang masuk ke dalam inbox S.E. petang tadi mengingatkan daku tentang tarikh ini. Pesanan itu disampaikan dari ayahanda Tuan Syed. Tersetuh hati, hinggakan tidak terbalas pesanannya itu. Namun hati kecil ini yakin, bahawa ayahanda dan bonda juga mengerti, yakin mereka semakin kuat menyelusuri jalan-jalan hidup sebagai seorang daie. Sebagai hamba-Nya, daku yakin ayahanda dan bonda tentang segalanya. Yang pergi tetap pergi, namun yang hidup ini, masih banyak lagi yang perlu dikutip sebagai persiapan menyertai yang telah pergi. Teringat akan kata-kata dari Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat "Seorang yang bijak bukanlah seorang yang menerima ijazah semata-mata tetapi orang yang bijak adalah orang yang sentiasa mengingati mati". Setahun sudah berlalu. Bagaikan semalam baru bersama. Suka, duka, tawa, gembira, riang dan ria masih dirasakan. Kehilangan Allayarhamah Kekanda tercinta genap setahun berlalu. Kehilangan yang amat dirasai. Bagaikan semalam dia bersama-sama hadir dalam majlis ilmu, bergerak kerja dalam program dan hangatnya Ramadhan dan Eidul Fitri  bersamanya. Namun kini semuanya hanya tinggal kenangan.

Masih segar lagi dalam ingatan ketika melihat dia menyertai nuqabah. Kekanda mempunyai bakat seorang naqibah yang baik. Kecekalannnya menyampaikan risalah Islam cukup jelas terpancar. Siapa sangka kini dia telah meninggalkan kami dalam keadaan diri ini masih memerlukan bantuan dan bimbingannya. Segala sumbangan dan jasa yang telah diberikan hanya Allah sahaja mampu membalasnya.

[Adapun kematian itu, suatu hikmah yang Allah s.w.t telah jadikan buat umat manusia. Ditakdirkan bahawa semua manusia itu mempunyai ajalnya masing-masing,  mungkin sekumpulan manusia mempunyai ajal yang sama detiknya, namun begitu tidak semua manusia akan menemui ajalnya serentak pada suatu masa. Itulah hikmahnya pada manusia, sebahagian darinya Allah s.w.t tarik nyawanya untuk kembali ke pangkuan-Nya, namun begitu sebahagian dari umat manusia yang masih ada di sini, Allah s.w.t terus memberikan nyawa kepadanya untuk terus hidup. Tujuan Allah jadikan senario sedemikian, sebahagian mati dan sebahagian hidup, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menjadikan kematian itu satu iktibar dan ada hikmah buat pengajaran bersama.] 


“Banyak lagi yang tidak diketahui. Semua itu perlu kutambah sebelum kupergi menghadap-Nya.”

Muhasabah diri..
Wassalam..

0 comments: