BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, May 17, 2011

Ujian Yang Melanda


Ujian dalam kehidupan adalah merupakan lumrah kepada hamba-Nya yang bergelar manusia. Mereka tidak akan terlepas dengan pelbagai ujian yang diberikan oleh Allah kepada mereka. Melalui ujian, Allah SWT mahu menguji manusia siapakah yang lebih baik amalannya disisi-Nya. Bersyukur kerana diuji oleh Allah. Itu menandakan Allah masih menyayangi diri kita.

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar : (iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan mereka berkata, “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami akan kembali.” Mereka itu adalah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmat-Nya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk hidayah-Nya. (Al-Baqarah : 155-157)

Sayid Qutub berkata, Umat Islam pasti diuji dengan kesusahan supaya pegangan hati mereka bertambah kukuh dan kuat. Ini adalah kerana kesusahan-kesusahan dan penderitaan itulah yang akan dapat merangsang segala kekuatan dan daya tenaga mereka yang terpendam dan tersimpan. Kekuatan itu dapat membuka pintu-pintu dan lorong-lorong rahsia di dalam hati yang tidak dapat diketahui oleh seorang mukmin kecuali ia berada dibawah tekanan kesusahan dan penderitaan.

“Sekiranya seseorang itu memberikan segelas perahan limau masam, maka ambillah segenggam gula dan kacau padanya maka natijahnya menjadi masam manis dan lazat diminum.” Dr Aidh Al-Qarni. Duhai hati. Moga ditabahkan hati atas segala ujian yang melanda. Semoga ujian yang ini menjadi suatu asas yang dapat merangsang kekuatan hati untuk terus beribadah kepada-Nya. Semoga kita menjadi ummah yang terbilang dan sanggup menegakkan yang makruf dan mencegah yang mungkar demi Islam.

~Semoga diberikan kekuatan kepada diri ini.
Wassalam..

0 comments: