BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, March 13, 2011

Kenapa Perlu Berusaha Sedangkan Semuanya Telah Ditentukan?


Assalamualaikum..

Selamat pagi dan selamat bercuti kepada semua khususnya warga IPG seluruh Malaysia. Kepada yang baru sahaja menamatkan pbs/sbe anda, semoga mendapat sesuatu yang bermakna sebagai seorang guru pelatih. Kepada teman-teman yang sedang berpraktikal di sekolah, cuti sekolah ini dapatlah anda semua berehat ya.. he3.. Dannnn.. yang terakhir, kepada teman-teman PISMP semester 5, nikmatilah minggu terakhir anda sebelum anda berpraktikum selepas cuti ini.. he3.. (dup dap dup dap jantungku).. Insya Allah, SK Bandar Sungai Buaya menjadi tempat persinggahan selama sebulan untuk menimba ilmu dan pengalaman sebelum ditauliahkan sebagai seorang kakitangan awam yang bergelar "GURU". (macamlah praktikum ni yang terakhir wahai A.Hakim..... ini baru yang pertama, berangan saja) hu3.. Terima kasih kepada Puan Raja Rajeswari A/P Seetha Raman kerana sudi menjadi pensyarah pembimbing saya. Nampaknya kena berpuisilah hari-hari.. he3.. Ilmu2..

Hari ini selepas menyiapkan beberapa tugasan, maka saya mengaktifkan dunia on9 seperti biasa. hu3..  Baca itu, baca ini, pelbagai topik yang dibaca. Bermula dari akhbar, blog-blog, laman sosial dan sebagainya. Sedang asyik membuka pelbagai laman, saya terbaca satu artikel yang sangat menarik untuk dikongsikan bersama dengan teman-teman sekalian. Mari kita baca dan hayatinya bersama. Bermuhasabah diri..

Kenapa Perlu Berusaha Sedangkan Semuanya Telah Ditentukan?

Kenapa perlu susah-payah jika semuanya telah pun ditakdirkan? Kenapa harus kecewa sebelum bertemu gembira? Kenapa si dia tidak datang begitu sahaja? Begitu juga para sahabat nabi, mereka pernah bertanyakan soalan yang hampir sama lebih 1400 tahun yang lalu.

Menurut Ali Abi Talib, pada suatu hari ketika para sahabat sedang menghadiri satu pengkebumian, Rasulullah s.a.w. datang dan duduk berhampiran. Para sahabat kemudian duduk mengelilinginya. Beliau menggenggam sebatang kayu kecil sambil menggores-gores tanah. Rasulullah s.a.w. kemudian bersabda, “Setiap daripada kamu yang diciptakan telah pun ditentukan neraka atau syurganya.” Bertanya salah seorang sahabat, “Kalau demikian, apa perlunya kita beramal ya Rasulullah?”

Mendengar sedemikan, Rasulullah s.a.w. bersabda lagi, “Beramallah, setiap orang akan dipermudahkan oleh Allah kepada jalan yang telah ditetapkan oleh-Nya.” Kemudian beliau membaca surah Al-Lail ayat 5 hingga 10” [1]

Di dalam surah Al-Lail ayat 5 hingga 10, Allah telah berfirman, “Adapun orang yang memberikan (menafkahkan hartanya) apa yang ada padanya ke jalan kebaikkan dan bertakwa (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya). Dan dia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik. Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (syurga). Sebaliknya orang yang bakhil (daripada berbuat kebaikkan) dan berasa cukup dengan kekayaan dan kemewahannya. Dan dia mendustakan perkara yang baik. Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesusahan dan kesengsaraan. ”

Begitulah penjelasan nabi ke atas pengertian takdir dan amalan manusia. Beliau tidak menyuruh para sahabat mempersoalkan ketentuan tuhan, sebaliknya menyuruh mereka memberi fokus kepada usaha dan amalan semata-mata.

Firman Allah di dalam Surah Al-Mulk ayat 2, “Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya;”


p/s : Hidup ini adalah untuk berusaha dan beramal, bukan untuk mempersoalkan takdir. Jangan ditanya, “kenapa perlu mencari si dia sedangkan si dia telah pun ditentukan” sebaliknya tanyalah diri sendiri “apakah usaha yang telah dicurahkan di dalam perjalanan mencari si dia.”

Wallahu’alam.

Nota kaki -> [1] . http://hadith.al-islam.com/, Sahih Muslim #4786.

0 comments: